pentax-k100ds-11-af

Sepuluh hal yang perlu anda ketahui seputar Auto Fokus

Sistem Auto Fokus (AF) pada kamera yang ditemukan di tahun 1980-an merupakan penemuan penting dalam dunia fotografi dan berdampak besar dalam membawa kemudahan bagi para juru foto. Tanpa Auto Fokus, kita harus mengatur fokus lensa supaya objek yang ingin kita foto benar-benar fokus dan tampak tajam (biasa disebut dengan istilah manual fokus). Kini saat Auto Fokus bukanlah sesuatu hal yang terdengar istimewa (kecuali di kamera ponsel), apakah anda sudah benar-benar mengetahui tentang seluk beluk fitur yang amat penting ini? Simak artikel kami seputar Auto Fokus ini selengkapnya.

Auto Focus vs Manual Focus

AF, atau Auto Fokus adalah proses otomatis dalam kamera yang bertujuan untuk mencari fokus yang tepat. Lawannya adalah MF, atau Manual Fokus, yaitu pengaturan fokus secara manual yang dilakukan oleh fotografer. MF bisa dilakukan dengan memutar ring fokus (pada DSLR) atau dengan menekan tombol (pada kamera digital non DSLR). Proses manual ini umumnya dilakukan bila AF gagal memberikan hasil yang sesuai keinginan kita, atau bila AF tidak mungkin dilakukan karena hambatan teknis.

AF dengan menekan setengah tombol rana

Secara umum semua kamera akan mulai mencari fokus saat tombol rana ditekan setengah, bila fokus sudah terkunci kamera akan berbunyi ‘beep‘ dan objek yang terkunci oleh AF kamera tampak tajam. Karena itu hindari menekan tombol rana secara langsung tanpa menekan dulu setengah, karena kamera akan dipaksa memotret tanpa mencari fokus terlebih dahulu.

Seputar motor AF

Fokus tidaknya hasil foto diatur oleh elemen lensa fokus yang bisa bergerak maju mundur. Bila memakai mode AF, maka kamera secara otomatis akan memaju-mundurkan lensa AF ini dengan mengandalkan motor mikro. Maka itu saat kamera sedang mencari fokus, terdengar (dan terasa) ada gerakan halus di dalam kamera. Pada kamera DSLR, motor AF berada di dalam bodi kamera kecuali DSLR Nikon pemula seperti D40 yang tidak punya motor AF. Sebagai gantinya, diperlukan lensa yang sudah memiliki motor AF di dalamnya.

AE-L dan AF-L

aelSelain menekan tombol rana setengah, pada kamera kelas serius seperti kamera prosumer dan kamera DSLR, terdapat tombol AE-L / AF-L yang bisa dimanfaatkan untuk mengunci fokus. AE-L singkatan dari Auto Exposure – Lock, sementara AF-L singkatan dari Auto Focus – Lock. dalam setting yang lebih lanjut, tombol ini bisa dikustomisasi menjadi beberapa fungsi, misal sekaligus mengunci eksposur dan fokus, atau mengunci eksposur saja, mengunci fokus saja, dan mengunci fokus selama tombol ini ditekan (AF lock-hold). Pilihlah mana yang paling sesuai keinginan anda.

AF mode

Proses Auto Fokus awalnya hanya bisa mengunci fokus pada benda yang diam. Seiring majunya teknologi, kini AF bisa mendeteksi gerakan objek dan berusaha mengikuti kemana pun objek bergerak. Perhatikan kalau mode default AF mode umumnya berada di mode diam/stasioner, dan bila kita perlu mengikuti gerakan objek maka perlu memindah mode AF ke continuous. Saat ini kamera DSLR sudah bisa mengunci fokus pada objek yang bergerak kiri kanan ataupun maju mundur (3D tracking AF).

Titik AF

focusallareaUmumnya kamera mencari fokus pada bidang tengah foto, namun adakalanya objek yang ingin kita foto tidak berada di tengah. Untuk itu tersedia titik AF yang bisa dipilih sesuai keinginan. Pada kamera DSLR, jumlah titik AF ada yang mulai dari 3 titik hingga ada yang 51 titik. Semakin banyak titik AF maka proses auto fokus makin fleksibel dan makin kecil resiko fokusnya meleset. Kamera modern bisa mendeteksi apakah si objek berada pada lebih dari satu titik AF, sehingga bisa membuat grup AF sesuai kondisi objek.

Contrast Detect AF

Inilah metoda AF yang hadir di era fotografi digital, mulai dari kamera ponsel, kamera Micro Four Thirds hingga kamera DSLR dengan live-view. Contrast Detect menganut prinsip bahwa foto yang kontrasnya paling tinggi adalah foto yang punya fokus terbaik. Pada saat sensor kamera sudah mendapat gambar dari lensa, kamera akan mengukur kontras objek foto (yang biasa kita lihat pada histogram) lalu mengatur fokus dan membandingkan kontrasnya. Meski prinsipnya sederhana, namun kamera perlu kalkulasi rumit untukĀ  metoda ini dan sebagai dampaknya, proses ini memakan waktu cukup lama (sekitar satu detik). Bila objek foto tidak punya kontras yang cukup, atau berada dalam cahaya yang kurang terang, proses AF ini akan gagal.

Phase Detect AF

Pada kamera SLR lawas hingga DSLR modern, phase detect AF menjadi keistimewaan tersendiri karena akurasi dan kecepatannya. Pada kamera DSLR, modul AF khusus menerima gambar dari lensa dan dengan prinsip deteksi fasa, proses auto fokus lantas dilakukan. Proses AF dengan phase detect sangat cepat, akurat dan bisa diandalkan meski objek foto agak gelap dan kontrasnya rendah. Perlu diketahui kalau kinerja proses AF dengan phase detect akan menurun bila kamera DSLR dipasangi lensa lambat seperti f/4 atau f/5.6.

Cross type sensor

Khusus modul AF pada kamera DLSR, tiap titik AF itu bisa berjenis cross type sensor alias sensor silang. Sensor seperti ini peka akan perbedaan kontras baik vertikal maupun horisontal. Titik AF di tengah sudah pasti berjenis cross type, sementara titik lainnya belum tentu. Semakin banyak titik AF berjenis cross type, makin mahal dan makin akurat kamera DSLR tersebut dalam mengunci fokus.

Hybrid AF

Kamera DSLR modern yang sudah memiliki fitur live-view mengusung dua prinsip AF, baik berkonsep phase detect dan juga contrast detect. Dalam kondisi normal untuk kecepatan dan akurasi, kamera DSLR tentu memakai modul phase detect sebagai mode default-nya. Namun saat memakai live-view dengan objek yang diam (seperti foto makro), kita bisa memakai mode contrast detect dengan memanfaatkan fasilitas perbesaran di layar LCD, sehingga kita bisa lebih yakin kalau fokus yang diambil sudah pas.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

5 thoughts on “Sepuluh hal yang perlu anda ketahui seputar Auto Fokus”

  1. kalo nikon d40 itu berarti termasuk pake phase detect saja atau punya af yang lain ? maklum pemula sekali sih

Comments are closed.