Alpha A6500 : topnya mirrorless APS-C dari Sony

Bukan Sony namanya kalau tidak terus menelurkan produk baru. Kalau anda merasa A6300 (penerus A6000) adalah barang baru, maka kini sambutlah Alpha A6500 dengan beberapa peningkatan seperti layar sentuh (akhirnya) dan 5 Axis Steady Shot.

5-axis-a6500
Sensor di Sony A6500 bisa bergerak mendeteksi goyangan, bekerja sama dengan IS di lensa bisa, bekerja sendiri untuk lensa non IS juga bisa.

Kamera seharga $1400 bodi saja ini bisa dibilang topnya mirrorless dari Sony, untuk sensor APS-C. Artinya dia dibuat untuk bersaing dengan topnya dari merk lain seperti Fuji XT2, Samsung NX1, Nikon D500 dan Canon 7D mk II. Kini Sony memberi fitur layar sentuh untuk memilih titik / area fokus, juga berfungsi untuk menggeser area fokus saat mata sedang melihat di  jendela bidik.

slide-af

Spesifikasi dasar A6500 banyak kesamaan dengan  A6300, karena memang tidak banyak perubahan selain layar sentuh dan 5 Axis steady shot yang dulu sempat dirumorkan akan ditemui di A6300. Spesifikasi Sony A6500 termasuk tinggi dan mungkin terlalu tinggi bagi sebagian kita, seperti :

  • sensor 24 MP, ISO 100-51200
  • 11 fps, buffer bisa tampung 307 foto
  • fokus tercepat, 4D focus,  425 titik AF
  • 4K video dengan format Super 35mm, S-Log 3 gamma
  • magnesium alloy body, weather sealed
  • menu baru berwarna-warni  :)

sony-a6500-presentation1

Ya tentunya diatas kertas, bila harga tidak jadi masalah, kamera Sony A6500 adalah pemenang kontes spesifikasi sehingga memudahkan siapapun dalam memilih sebuah kamera. Tapi dari sisi harga perlu diketahui kalau $1400 adalah tinggi, dan mendekati teritori kamera full frame. Di kisaran $500 hingga $900 cukup banyak pilihan kamera APS-C walau tidak secanggih A6500 ini, sehingga kita lihat saja apakah spesifikasinya yang tinggi ini akan menjadi justifikasi orang untuk memilikinya, atau malah melirik kamera lain yang lebih terjangkau.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..