EOS M50, mirrorless Canon pertama dengan 4K video

Canon melengkapi satu lagi jajaran produk di kamera mirrorless bernama EOS M50 dengan segmentasi entry level (pemula) namun sudah dibekali dengan jendela bidik dan flash hot shoe. Posisi M50 ini bisa ada diantara M100 dan M5, dan punya sederet fitur dasar yang oke seperti sensor APS-C 24 MP, video 4K, prosesor Digic 8 dan Dual pixel AF yang lebih luas (dengan lensa tertentu).

canon-eos-m50

Secara fisik kamera berbobot 350g ini termasuk cukup ideal dengan ukuran kecil tapi ada sedikit grip, ada layar LCD lipat putar (bisa untuk vlog), dan ada mic input juga. Hanya ada satu roda kendali saja di bagian atas dan selebihnya diharap penggunanya memaksimalkan layar sentuh khas Canon yang terkenal mudah. Kinerja kamera karena ada di segmen basic maka tidak terlalu ‘wah’ dengan 7 fps foto berturut-turut (mode fokus AF-C), kabar baiknya area fokus meningkat dari 49 area ke 99 area, dan kini ada deteksi mata untuk fokus lebih cepat ke wajah.

Video 4K pertama di mirroless Canon

Untuk pertama kalinya diperkenalkan video 4K UHD di kamera kelas menengah ke bawah Canon. Ya ini adalah tanda bahwa kamera selanjutnya entah penerus 80D, penerus EOS M5 dst akan ada 4K juga, akhirnya. Meski demikian, untuk menghindari proses pixel binning, Canon menempuh cara mudah dengan hanya melakukan crop 1,6x dari ukuran sensor, yang artinya video akan jadi lebih tele. Lensa 24mm misalnya, akan setara dengan 40mm saat memotret, tapi akan kena crop lagi jadi setara lensa 60mm. Selain itu Dual pixel AF tidak berfungsi bila merekam video 4K, meski tetap bisa dipakai saat rekam FUll HD 1080.

Selain itu, untuk kali pertama juga diperkenalkan file RAW baru .CR3 yang lebih efisien data sehingga ukuran tidak terlalu besar. Perlu dilakukan update program editing seperti Adobe Lightroom untuk bisa membaca file RAW baru ini.

Jendela bidik OLED di M50 termasuk sedang dengan 2,3 juta dot meski terlihat tidak terlalu besar. Fitur lain seperti konektivitas tidak perlu kuatir, WiFi NFC dan Blutooth tentu ada. Baterai diuji hanya bisa dipakai 235 kali jepret, dan sayangnya tidak bisa diisi daya via USB.

Canon cukup pintar dengan kembali merilis produk untuk kelas bawah tapi memberi fitur yang esensial seperti jendela bidik (meski bukan yang kelas atas), hotshoe, roda P-Tv-Av-M, layar lipat, mic input dan hasil foto yang baik. Bonusnya tentu adalah 4K yang memang sudah seharusnya dari dulu diberikan. Dengan bandrol harga awal $900 dengan lensa kit, agaknya masih terlalu mahal karena kamera ini bukan kelas atas yang berperforma tinggi dan bodi nya juga tidak weathersealed. Kamera ini lebih kepada untuk kebutuhan sehari-hari, travel maupun video dan semoga harganya lama-lama akan semakin turun ke kisaran 7 jutaan. Ke depan kami berharap Canon akan banyak menambah lensa EF-M supaya lebih banyak orang yang tertarik untuk melirik sistem EOS M ini.


Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

FujiFilm X-H1, serius untuk foto dan video

Fujifilm meluncurkan Fuji X-H1 sebagai kamera mirrorless yang ditargetkan menjadi produk foto dan juga video canggih. Desainnya seperti campuran antara X-T2 dengan Fuji GFX (medium format). Kamera ini berukuran cukup besar, tahan cuaca dan tahan beku, dengan grip yang mantap digenggam. Hal bagus lain diantaranya top LCD, jendela bidik besar dan layar sentuh.

lead

Masih dengan sensor 24 MP APS-C X-Trans sensor, kali ini dengan sistem sensor shift IS yang pertama kali diterapkan di sistem Fuji.  Auto fokusnya juga disempurnakan, demikian juga dengan kecepatan memotret yang meningkat hingga 11 fps (bila memakai battery grip). Di sisi video, tersedia 4K video F-log yang bisa direkam langsung ke kartu memori.

fujifilm+x-h1-2018-02-14-01

Fuji X-H1 menjadi andalan FujiFilm untuk merebut pengguna video yang selama ini memakai Sony atau Panasonic, di sisi lain juga ingin merangkul fotografer pro yang perlu kamera kelas serius.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Canon G1X mark III, sensor APS-C pada kamera saku premium

Bila ditanya kamera saku dengan kualitas foto setara kamera serius, biasanya cuma ada sedikit sekali pilihan yang ada. Mungkin karena harga kamera saku itu bakal sama mahalnya dengan kamera DSLR sehingga akan susah dimengerti banyak orang, karena biasanya orang menganggap kamera saku itu ya murah(an). Tapi bayangkan misalnya 80% kebutuhan fotografi masyarakat modern itu adalah merekam kehidupan harian mereka, atau daily life seperti foto grup, foto jalan-jalan hingga makanan. Dan untuk itu kualitas tetap ingin dapat yang terbaik tapi tidak perlu kamera besar dengan aneka lensa yang besar juga. Maka mestinya kamera saku dengan sensor berkualitas tinggi adalah jawaban yang lebih tepat untuk itu.

G1X iii depan

Canon akhirnya merilis kamera saku premium, yaitu PowerShot G1X mark III yang untuk kali pertama memakai sensor APS-C 24 MP, sama dengan di Canon EOS 80D atau EOS M5. Hebatnya meski sensor APS-C termasuk besar, tapi desain kamera dan lensanya tidak jadi terlalu besar, malah lebih kecil dan lebih ringan daripada produk sebelumnya yaitu G1X mk II. Kritik pada G1X mk II yang tidak terdapat jendela bidik, dijawab Canon di generasi G1X ke tiga ini dengan OLED finder 2,3 juta dot, melengkapi layar sentuh 3 inci yang bisa dilipat putar.

G1X iii vs ii

Bagaimana dengan lensanya? Bisa jadi lensanya yang ekuivalen 24-70mm ini adalah bagian yang paling ‘biasa saja’ di pengumuman kali ini, karena secara fisika memang tidak mungkin membuat lensa yang bukaannya besar, zoomnya panjang tapi ukurannya kecil untuk sensor besar. Pasti ada yang harus dikorbankan, dan untuk itu Canon mengorbankan kekuatan zoom (hanya 3x zoom) dan bukaan lensa (hanya f/2.8 di 24mm hingga f/5.6 di 70mm). Bahasa gampangnya, lensa ini mirip sekali dengan lensa kit di kamera DSLR dan mirrorless, hanya saja lensa di G1X mk III ini permanen (tidak bisa diganti).

G1X iii blkg

Beberapa hal menarik di Canon G1X mk III diantaranya :

  • Dual Pixel AF untuk auto fokus cepat seperti DSLR
  • menembak 7 foto per detik
  • leaf shutter up to 1/2000 detik, bisa sync flash juga di 1/2000 detik
  • ada 3 stop ND filter
  • ada 3 roda untuk pengaturan setting
  • bodi tahan debu dan tetesan air
  • dan hal-hal yang semestinya ada dari dulu : panorama, star mode, time lapseG1X iii atas

Tidak usah heran, meski oke untuk rekam video juga, tapi memang tidak ada pilihan resolusi 4K video, juga tidak ada port untuk mic, sehingga penggunaan video hanya untuk pelengkap saja.

G1X iii seal

 

Hal lain yang termasuk standar untuk era saat ini adalah adanya konektivitas WiFi, Bluetooth dan NFC untuk generasi yang ingin serba cepat dan terhubung. Canon G1X mk III akan dijual sekitar 15 jutaan, menjadi kamera saku kelas mahal seperti Sony RX100 (tapi sensornya 1 inci) atau Leica D Lux (sensor Micro 4/3). Tertarik?

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

FujiFilm X-E3, mirrorless anyar Fuji berdesain rangefinder

Setelah migrasi dari sensor X-Trans 16 MP ke 24 MP di Fuji X-T2 dan X-T20, maka selanjutnya FujiFilm perlu memasang sensor serupa di penerus Fuji X-E2. Tapi sukses di X-T20 membuat banyak pihak ragu apa FujiFilm akan membuat penerus X-E2 atau tidak. Kini terjawab sudah ternyata FujiFilm mengumumkan hadirnya Fuji X-E3 dengan sensor 24 MP, fitur video 4K dan layar sentuh. Bahkan X-E3 menjadi kamera Fuji pertama dengan koneksi nirkabel Blutooth yang lebih hemat daya dibanding WiFi.

Fuji-XE3

Desain kamera X-E3 ini ala rangefinder, artinya posisi jendela bidik ada di pojok kiri atas, dan ini berbeda dengan desain ala SLR yang dipakai di X-T2/X-T20. Fuji X-E3 punya desain yang simpel, kini dengan dua roda dial (di depan dan di belakang), lalu sebuah joystick dan layar sentuh disediakan sehingga D-pad (tombol panah 4 arah) di kamera ini dihilangkan. Layar sentuhnya sendiri merupakan LCD 3 inci yang sayangnya tidak bisa dilipat, untuk jendela bidik elektronik cukup detail dengan 2,6 juta dot. Built-in flash ditiadakan di X-E3, sebagai gantinya diberikan mini eksternal flash yang bisa dipasang di hot shoe.Fuji-XE3b

Kinerja kamera ini kurang lebih sama dengan X-T20, seperti auto fokusnya dengan hybrid AF (PDAF 325 area), menembak kontinu 8 fps, dan aneka Film Simulation khas kamera Fuji. Dari spek dan desain kamera X-E3, maka kami meyakini Fuji ingin bersaing langsung dengan Sony A6300.

Konsumen tidak perlu bingung dengan banyaknya pilihan di line-up Fuji saat ini. Seperti biasa segmen basic tanpa jendela bidik tersedia X-A3 atau bahkan X-A10, lalu di segmen menengah ada X-T20 (SLR style) atau X-E3 ini (rangefinder style). Di segmen atas ada X-T2 (SLR style) atau X-Pro2 (rangefinder style).

Plus minus kamera ini :

  • (+) sensor 24 MP X-Trans
  • (+) desain rangefinder lebih ringkas
  • (+) kinerja fokus sudah oke dibanding seri sebelumnya
  • (+) video 4K
  • (+) layar sentuh
  • (-) flash dipisah dari bodi
  • (-) layar LCD tidak bisa dilipat
  • (-) grip kurang menonjol
Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Review : lensa Tamron 18-200mm VC

Inilah review kami untuk lensa Tamron 18-200mm VC. Lensa yang bernama lengkap Tamron 18-200mm f/3.5-6.3 Di II VC ini adalah lensa untuk DSLR (Canon/Nikon) dengan sensor APS-C yang memberikan fokal lensa setara 28-300mm di full frame. Dengan rentang fokal sepanjang ini kebutuhan foto yang bervariasi dari wide hingga tele bisa dicakup hanya dengan satu lensa saja. Biasanya lensa ini dibeli oleh mereka yang ingin ‘naik kelas’ dari lensa kit, alih-alih menambah satu lensa tele seperti 55-200mm maka sekalian saja lensa kitnya diganti dengan lensa superzoom seperti Tamron 18-200mm VC ini.

Lensa dengan rentang 18-200mm saat ini bukan yang paling panjang dalam hal rentang zoom, karena ada juga lensa lain seperti 18-250mm hingga bahkan 18-400mm. Tapi keuntungan dari lensa 18-200mm ini adalah ‘cukup’ dalam banyak hal, seperti cakupan lensa yang cukup (jarang juga orang pakai diatas 200mm untuk foto sehari-hari), ukuran yang cukup (tidak terlalu besar), bobot yang cukup ringan (hanya 400 gram) dan harga yang cukup murah (biasanya lensa superzoom harganya diatas 5 juta, tapi ini dibawah 3 juta saja). Dan Tamron dulu juga pernah membuat lensa 18-200mm yang sudah digantikan dengan lensa 18-200mm VC, ya tentu VC disini adalah pembeda utamanya.

VC, atau Vibration Compensation, adalah fitur peredam getar yang bila diaktifkan bisa membantu kita mendapat foto yang tajam saat tangan kita sedikit goyang, khususnya di shutter speed agak lambat, dibawah 1/100 detik. Fitur VC juga membantu memberi tampilan yang lebih stabil di jendela bidik, selama tombol shutter ditekan dan ditahan setengah. Perlu diingat bila shutter terlalu lambat maka VC tidak bisa membantu, misal dibawah 1/10 detik tentu harus pakai tripod. Tapi hadirnya VC di lensa ekonomis ini kami apresiasi karena bakal memudahkan dalam memotret khususnya bila pakai fokal lensa yang lebih tele (diatas 50mm). Dalam prakteknya VC di lensa ini terbukti bisa menstabilkan getaran pada shutter agak lambat.

VC Off, 1/20 detik, 65mm
VC On, 1/20 detik, 65mm

Contoh diatas menunjukkan bedanya pakai VC dan tidak. Dengan fokal lensa diset ke 65mm (ekuiv. 100mm di full frame), foto yang tajam bisa didapat di 1/20 detik atau lebih dari 2 stop.

Lensa 18-200mm VC juga mendapat desain luar yang baru dan tampak lebih modern, dengan warna hitam doff yang keren. Di bodinya terdapat tuas fokus AF-MF, tuas VC On-Off dan Zoom lock yang mencegah lensa memanjang karena gravitasi saat menghadap ke bawah. Ring manual fokus ada di ujung depan dan hanya bisa diputar kalau tuas fokus di posisi MF, artinya di lensa ini tidak didesain untuk bisa langsung manual fokus setelah auto fokus, yang mana adalah wajar mengingat segmen dan harga lensanya. Bicara soal fokus, motor untuk auto fokus di lensa ini memang bukan yang kelas ultrasonic seperti lensa Canon USM atau Tamron USD, tapi juga bukan motor fokus jadul yang berisik. Motor fokusnya cukup senyap dan cukup cepat, dengan teknologi yang mengutip dari web Tamron adalah DC motor-gear train, yang artinya masih pakai gear. Untuk mode servo AF-S motor fokus di lensa ini tidak ada masalah, namun untuk AF-C memang kecepatan motor AF-nya akan kesulitan bila suyek yang difoto bergerak terlalu cepat.

Tentunya yang perlu diketahui paling utama dari sebuah lensa adalah kualitas optiknya. Sebelum kesana, perlu dimaklumi dulu bahwa lensa superzoom manapun memang tidak bisa mendapatkan performa optik sangat tinggi, karena lensa semacam ini dirancang untuk kepraktisan (zoom panjang) dan bukan untuk mengejar kualitas optik terbaik. Apalagi dari harganya kita tentu sudah bisa memprediksi kualitas optiknya. Tapi jangan salah sangka juga, optik di lensa ini termasuk baik, setara dengan lensa kit pada umumnya. Itu akibat modernisasi manufaktur khususnya dalah desain lensa pakai komputer sehingga hasilnya bisa tetap sesuai standar masa kini.

Untuk melihat kualitas optik ada beberapa faktor yang perlu ditinjau :

Sharpness

Tentunya bagian yang difokus harus tampak tajam, nah lensa ini bisa menghasilkan foto yang cukup tajam khususnya di kamera dengan sensor dibawah 20 MP. Pada bagian tengah ketajaman termasuk baik, dan di bagian tepi ketajaman agak menurun. Performa lensa paling tajam diantara 18-100mm dan tampak lebih soft di 135mm apalagi di 200mm. Warna dan kontras juga termasuk baik, meski kemampuan rendering detail mikro kontras (clarity) dari lensa ini tidak begitu tinggi.

Bokeh

Bagian yang tidak fokus akan menghasilkan gambar yang blur dan itu kerap dicari sebagai bokeh, nah biasanya bokeh yang menarik didapat di bukaan besar dan fokal lensa terpanjang. Nah lensa ini sayangnya menghasilkan bokeh yang kurang blur, masih tampak agak jelas meski sudah memakai f/6.3 di 200mm. Wajar mengingat lensa ini bukan lensa bukaan besar.

Distorsi dan fringing

Cacat lensa kadang bukan menandakan lensa bermasalah, cacat lensa itu diartikan kekurangan lensa yang masih bisa ditoleransi akibat beberapa faktor. Diantara hal yang sering dijumpai dari lensa adalah distorsi dan fringing. Untungnya keduanya dengan mudah bisa dikoreksi melalui editing foto. Lensa 18-200mm ini distorsinya di posisi wide 18mm cukup terasa, dan itu wajar. Yang agak aneh adalah di fokal 35mm keatas justru mengalami distorsi cekung (pincushion). Selain itu di keadaan kontras tinggi akan muncul sedikit fringing yang berwarna keunguan.

Sampel foto

Beberapa foto yang diambil dengan lensa ini (dalam ukuran yang sudah diperkecil) :

Kesimpulan

Secara umum lensa ini ditujukan untuk mereka pengguna DSLR yang perlu satu lensa yang praktis seperti untuk traveling atau penghobi pemula. Kualitas optik memang termasuk sedang-sedang saja, tapi bayangkan dengan harga dibawah 3 juta kita mendapat satu lensa yang termasuk modern, ada VC, dan tidak terlalu besar/berat sehingga bisa menjadi pengganti lensa kit seperti 18-55mm paketan dari pabriknya. Beberapa kekurangan dari lensa ini bisa dimaafkan mengingat harga jualnya, dan dengan pemahaman fotografi dan teknik yang baik pada dasarnya tidak ada masalah untuk bisa mendapat foto-foto yang indah dengan lensa ini.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Nikon D7500, DSLR menengah yang makin matang

Kamera DSLR kelas menengah dari Nikon kembali mendapat penyegaran. Dari D7200 langsung lompat ke nama baru yaitu D7500, Nikon sepertinya ingin memudahkan kita untuk mengingat bahwa D7500 itu ‘mirip’ dengan D500. Memang sih keduanya sama-sama DSLR kelas menengah dengan sensor APS-C yang sama-sama oke untuk diajak kerja cepat maupun outdoor, meski D500 tetap lebih mantap dari spek seperti unggul di kecepatan dan jumlah titik fokus.

Pertanyaan orang kini adalah apakah lebih baik D7200, D7500 atau D500?

Pertama lihat dulu kualitas gambarnya. Ternyata sensor keduanya sama yaitu APS-C 20 MP tanpa low pass filter. Lalu prosesornya juga sama yaitu Expeed  5 sehingga kinerja secara umum dalam memproses data sama kencangnya.

Nikon D7500

Tentu ada pembeda utama antara D7500 dengann D500, yaitu di modul auto fokusnya. Di D7500 masih pakai 51 titik AF (15 cross type) yang sebetulnya sudah mencukupi untuk pemakaian harian. Bagusnya kini ada fitur auto fine tune untuk AF yang meleset, dengan memakai teknologi live view. Shutter unit -ya dirating sampai 150 ribu kali jepret.

Kemampuan lain adalah video 4K meski kena crop 1,5x dari sensornya, dan buffernya bisa menampung 50 foto RAW kontinu, atau 100 lebih foto JPG. Baterainya kini pakai EN-EL15a yang mampu menghandle daya lebih baik, meski sedikit lebih cepat habis dibanding di kamera D7200.

Sayangnya D7500 kini justru tidak  lagi pakai dual slot SD cards seperti seri D7000 lainnya.

Menurut kami Nikon D7500 lebih menarik untuk general shooters, yang tidak mengharuskan kameranya super cepat dan auto fokus yang sangat banyak titik. Kamera ini malah akan disukai oleh orang yang beragam kebutuhan karena sudah mendukung layar sentuh dan video 4K. Harganya juga wajar, bodi saja 1250 USD tentu kompetitif dibanding Canon 80D, Fuji X-T2 atau Sony A6500.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Canon hadirkan duo DSLR entry level baru : EOS 800D dan EOS 77D

Di saat kamera mirrorless terus menggerus pangsa pasar kamera DSLR, Canon tetap berupaya memperbanyak variasi dan regenerasi produk DSLR-nya khususnya di lini kelas bawah yang kerap disebut sebagai seri Rebel. Setelah terus bertahan memakai nama kelipatan 50 seperti 650D, 700D, 750D maka kali ini hadirlah 800D dengan ciri sensor 24 dan 45 titik fokus. Di segmen agak sedikit berbeda hadirlah EOS 77D sebagai penerus dari 760D yang ditujukan untuk dibawah kamera enthusiast seperti 80D.Bingung? Tenang, anda bukan satu-satunya yang bingung dengan nama 77D ini :)

Canon EOS 800D
Canon EOS 800D, atau dinamai Rebel T7i di Amerika

Oke, bagi yang beranggapan kalau kamera DSLR Canon pemula begitu-begitu lagi dan tampak sama, mungkin akan jadi lebih antusias saat membedah spek dari EOS 800D ini, seperti :

  • sensor APS-C 24 MP dengan dual pixel AF, oke untuk auto fokus hybrid saat live view
  • modul auto fokus mantap dengan 45 titik fokus (pertama ditemui di 80D)
  • stabilisasi elektronik untuk rekaman video
  • WiFi, NFC dan Bluetooth
  • 6 fps
  • layar lipat dan sentuh
Bagian belakang dari EOS 77D dengan roda dan tombol fisik yang lengkap
Bagian belakang dari EOS 77D dengan roda dan tombol fisik yang lengkap

Nah, kalau yang dikeluhkan adalah fisik dari 800D semisal hanya ada satu roda kendali, tidak ada jendela LCD kecil di atas dan hal-hal minor lain, mungkin anda perlu menyimak EOS 77D yang dibuat seperti mini 80D. EOS 77D memiliki semua fitur di 800D ditambah dengan dua roda kendali, jendela LCD kecil di atas dan tombol AF-ON. Tapi tetap saja kedua kamera ini masih masuk kelas pemula, cirinya diantaranya adalah bodi yang belum weather sealed, tidak pakai prisma (pakainya penta-mirror) dan tidak ada fitur AF-microadjustement untuk kalibrasi AF lensa.

Bagian atas dari EOS 77D dengan jendela LCD tambahan yang informatif.
Bagian atas dari EOS 77D dengan jendela LCD tambahan yang informatif.

EOS 800D akan dijual di kisaran 10-11 jutaan dan 77D di kisaran 12 jutaan dengan lensa kit baru yang mungil EF-S 18-55mm f/4-5.6 IS STM.

Bila anda menyimak artikel kami 2 tahun lalu, dimana Canon meluncurkan 750D, 760D dan EOS M3, maka kali ini juga persis sama yaitu 800D adalah penerus dari 750D, lalu 77D adalah penerus dari 760D dan EOS M3 ternyata digantikan oleh EOS M6, produk mirrorless baru seperti EOS M5 namun tanpa jendela bidik. EOS M6 ini sepintas mirip sekali dengan EOS M3 tapi kini sudah memakai dual pixel AF yang lebih oke auto fokusnya.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Duel seimbang mirrorless APS-C terbaru

Kali ini kamera-gue akan menyajikan perbandingan yang relatif berimbang antara beberapa kamera mirrorless terbaru dengan sensor APS-C yang umumnya dihuni oleh Canon, Sony dan Fuji. Kenapa APS-C yang dibahas, sementara ada yang full frame dan ada yang micro 4/3 juga di pasaran? Ya karena kamera sensor APS-C saat ini cukup populer, hasil foto sudah sangat baik (sulit dibedakan dengan full frame untuk ISO 1600 ke bawah), dan harga lebih terjangkau. Lagipula membatasi topik lebih mudah dalam menyusun artikel ini, di kesempatan lain mungkin admin akan bahas perbandingan untuk micro 4/3 ataupun full frame.

Segmen pertama yang akan dibahas adalah segmen murah meriah, kamera di bawah 8 juta selalu menarik atensi banyak orang dan dulunya kita cenderung memilih DSLR seperti Canon 700D atau Nikon D5300 misalnya, tapi kini kalau mau yang kecil, bisa selfie dan hasil fotonya tetap bagus ada opsi dari lini mirrorless. Ingat karena kameranya kecil, maka soal ergonomi, handling dan kontrol (roda dan tombol) akan terbatas dan untuk fotografi bisa jadi kurang maksimal (untuk itu DSLR tetap jadi pilihan lebih disarankan).

Di lini paling murah ada Canon EOS M10, lalu untuk pemain lama yang masih tetap disegani ada Sony A5100 dan di sisi Fuji ada produk anyar X-A10 dengan desain khas Fuji yang retro. Semua kamera ini memakai layar yang bisa dilipat ke depan untuk selfie, dan sebagai kamera murah maka tidak ada jendela bidik di ketiga kamera ini.

Fuji-vs-Canon-Sony
Fuji X-A10 vs Canon EOS-M10 vs Sony A5100

Canon M10 secara umum punya fitur yang cukup, auto fokus lumayan baik, dan ada fitur bonus seperti HDR dan manual movie. Dengan sensor 18 MP yang sudah mencukupi, EOS M10 ini oke buat foto dan video juga. Implementasi layar sentuh jadi kekuatan M10 ini baik untuk pengaturan kamera, fokus, hasil foto hingga menu. Kekurangan EOS M10 ini adalah tidak ada roda mode kamera, semua mode harus diakses melalui Menu yang membuat agak repot. Sony A5100 bisa dibilang adalah A6000 tanpa jendela bidik, karena fiturnya mirip khususnya di sensor 24 MP dan auto fokus yang mantap (dan bisa menyentuh layar untuk memilih fokus). Pemakai Sony juga mudah dalam adaptasi lensa jadul karena tersedia adapter yang murah, walau terpaksa harus manual fokus saja. Fuji sediri agak mengejutkan saat meluncurkan X-A10 karena kami kira tadinya lini terbawah mereka adalah X-A3 tapi akhirnya Fuji merilis X-A10 dengan sensor 16 MP yang dilengkapi dengan shutter elektronik yang agak langka ditemui di kamera sekelasnya. X-A10 juga menyediakan roda mode P-A-S-M sehingga lebih mudah dalam ganti mode. Kekurangan X-A10 menurut kami adalah di auto fokusnya yang biasa saja (contrast detect) yang bakal hunting kalau lagi bekerja (tampak sekali saat lagi rekam video).

Di segmen kedua adalah segmen untuk penghobi fotografi, yang mencari kamera dengan fitur lebih dari sekedar kamera basic, tapi tetap mencari harga yang reasonable. Di segmen ini ada Canon EOS M5 yang relatif baru, lalu ada Sony A6300 yang merupakan peningkatan dari A6000, serta ada Fuji X-T20 yang juga adalah penerus X-T10. Jadi hanya Canon yang merupakan pendatang baru yang mencoba menantang pemain lama di mirrorless. Ketiga kamera ini punya ciri yaitu ada jendela bidik, dan ada flash hot shoe untuk memasang lampu kilat.

Canon EOS M5, photo by kamera-gue
Canon EOS M5, photo by kamera-gue

Canon M5 sendiri adalah produk yang tertinggi di keluarga Canon EOS M. Dia menjadi satu-satunya EOS M dengan jendela bidik, dengan sensor sama seperti EOS 80D (24 MP dengan dual pixel AF), layar selfie yang uniknya flip down, dan punya kinerja lumayan hingga 9 fps foto kontinu. Menurut kami masalah dengan EOS M5 adalah harga awalnya yang masih terlalu tinggi, dan juga tidak ada shutter elektronik cukup disayangkan mengingat ini adalah kamera hobi. Di sisi video EOS M5 memberi stabilisasi digital untuk video full HD-nya, ya memang tidak ada 4K di EOS M5 ini. Sony A6300 di lain pihak sudah mempelajari kekurangan dari A6000 dan menyempurnakannya, misal dengan desain tombol belakang ala Sony A7, memperbaiki kualitas jendela bidik dan meningkatkan kinerja auto fokus, serta memberi bonus video 4K. Kekurangan kamera ini mungkin hanya tidak ada layar sentuh saja sehingga agak repot kalau mau ganti titik fokus yang jumlahnya banyak itu. Fuji juga percaya diri mempersembahkan X-T20 yang lebih seperti mini X-T2, dengan sensor 24 MP X-Trans dan buffer lebih besar, auto fokus lebih mantap dan video 4K.

Di segmen yang lebih serius dan termasuk kelas berat, tinggal tersisa dua pemain yaitu Sony A6500 melawan Fuji XT2. Kedua kamera ini sama mantapnya, dimana A6500 adalah A6300 yang ditambah tenaganya serta diberi penstabil getar di sensornya, sedangkan Fuji X-T2 adalah X-T1 dengan auto fokus yang lebih canggih dan diberi sensor 24 MP serta 4K video. Walau canggih dan makin rumit, bodi Sony A6500 tetap sama dengan A6300 yang relatif kecil, sedang Fuji tampak agak besar dengan desain ala kamera SLR. Fuji X-T2 juga jadi satu-satunya kamera di artikel ini yang percaya diri dipakai saat hujan karena sudah weather-sealed body.

Sony A6500 dengan desain rangefinder dan Fuji X-T2 berdesain SLR
Sony A6500 dengan desain rangefinder dan Fuji X-T2 berdesain SLR

Jadi pilih yang mana? Tentu sesuaikan dengan tujuan dan anggaran. Dana dibawah 7-8 juta juga bisa dapat kamera yang hasil fotonya bagus. Kalau mencari yang 24 MP, auto fokus oke dan bisa pasang lensa jadul, maka Sony A5100 tetap tak terkalahkan. Di sisi lain Canon menawarkan spec basic, tapi harga terjangkau. Fuji X-A10 memberi alternatif khususnya yang lebih mencari fitur fotografi seperti roda P/A/S/M, classic chrome film simulation ataupun shutter elektronik. Dengan harga 9-15 jutaan ada Sony A6300 atau Fuji X-T20 yang sama-sama baiknya, dan EOS M5 siap menambah galau anda dalam memilih. Bahkan di kelas yang lebih mahal (diatas 15 juta) ada Sony A6500 dan Fuji X-T2 akan memberi fitur lebih, walau secara kualitas gambar ya kurang lebih sama saja dengan kamera APS-C lainnya.

Oke, itulah daftar kamera baru yang kami susun. Bagaimana kalau anda justru mencari kamera lama yang masih dijual, siapa tahu lebih murah? Ya tetap saja di tahun 2017 ini kamera lama masih dijual dan kadang ada promo cashback, semisal Sony A6000 kini setelah diskon dijual 8 jutaan, lalu Canon EOS M3 hanya 6 jutaan dan Fuji X-T10 juga ada di 9 jutaan. Ketiga kamera lawas ini etap sama baiknya, bukan karena ada produk penerusnya maka kamera lama ini jadi tidak layak dibeli kan?

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..