Tagged: mirrorless

Fuji-XE3 0

FujiFilm X-E3, mirrorless anyar Fuji berdesain rangefinder

Setelah migrasi dari sensor X-Trans 16 MP ke 24 MP di Fuji X-T2 dan X-T20, maka selanjutnya FujiFilm perlu memasang sensor serupa di penerus Fuji X-E2. Tapi sukses di X-T20 membuat banyak pihak ragu apa FujiFilm akan membuat penerus X-E2 atau tidak. Kini terjawab sudah ternyata FujiFilm mengumumkan hadirnya Fuji X-E3 dengan sensor 24 MP, fitur video 4K dan layar sentuh. Bahkan X-E3 menjadi kamera Fuji pertama dengan koneksi nirkabel Blutooth yang lebih hemat daya dibanding WiFi.

Sony A6500 dengan desain rangefinder dan Fuji X-T2 berdesain SLR 0

Duel seimbang mirrorless APS-C terbaru

Kali ini kamera-gue akan menyajikan perbandingan yang relatif berimbang antara beberapa kamera mirrorless terbaru dengan sensor APS-C yang umumnya dihuni oleh Canon, Sony dan Fuji. Kenapa APS-C yang dibahas, sementara ada yang full frame dan ada yang micro 4/3 juga di pasaran? Ya karena kamera sensor APS-C saat ini cukup populer, hasil foto sudah sangat baik (sulit dibedakan dengan full frame untuk ISO 1600 ke bawah), dan harga lebih terjangkau. Selamat membaca..

olympus-omd-em1-mark-ii-review 0

Olympus E-M1 mark II resmi diluncurkan

Hari Kamis 1 Desember lalu di Citywalk Sudirman, Olympus Indonesia resmi meluncurkan kamera teratas yaitu OM-D E-M1 mark II. Di acara tersebut Quettfenn Lai (Olympus Regional Product Specialist) memaparkan berbagai keunggulan kamera 28 juta ini, seperti peningkatan di auto fokus, 5 axis IS hingga fitur 4K video. Berbekal sensor Micro 4/3, Olympus menawarkan keseimbangan antara kualitas foto dan kepraktisan dalam memakai kamera (berkat kamera dan lensanya yang signifikan lebih ringkas daripada DSLR). Kamera top ini sudah tahan cipratan air, tahan beku -10 derajat, bisa memotret sampai 60 fps dalam resolusi full 20 MP.

img_9169

Review singkat : Olympus E-M10 mark II

Olympus E-M10 mk II adalah kamera mirrorless kelas bawah di lini OM-D, ditujukan untuk fotografer pemula yang mencari kamera mirrorless yang lebih lengkap dan serius namun tidak semahal E-M5. Kamera seri OM-D punya ciri fisik mirip DSLR, dengan jendela bidik di bagian atas dan sedikit lebih besar dari kamera seri Pen (misal EPL7, Pen F dsb), serta punya banyak kendali untuk aneka setting. Di generasi kedua dari lini E-M10 ini Olympus memberi 5 axis stabilizer dan sejumlah peningkatan lain serta fitur baru seperti 4K timelapse dan AF target pad. Kali ini kami sajikan review singkat pengalaman admin dalam mencoba kamera ini..