Yang perlu diketahui tentang lensa Canon STM

Sejak hadirnya kamera DSLR Canon terbaru seperti 700D, 70D dan 7D mark II, kita semakin sering dengar tentang lensa STM. Sebelumnya mungkin kita hanya tahu tentang lensa USM yang identik dengan auto fokus cepat, lalu apa lagi lensa STM ini? Ada dua macam lensa Canon dengan STM, yaitu lensa baru (misal EF-S 40mm f/2.8 STM) dan juga lensa eksisting yang dibuat versi STM, misal lensa 18-55mm, 55-250mm dsb. Apa tujuan Canon untuk semua ini? Admin mencoba menjelaskannya untuk anda.

Pertama kita bedah singkatan STM dulu yaitu Stepper Motor, sebuah teknik putaran dengan motor khusus untuk auto fokus. Berbeda dengan USM (Ultra Sonic Motor), STM tidak mengedepankan kecepatan fokus untuk fotografi, tapi lebih menonjolkan kemulusan transisi auto fokus saat live view dan khususnya saat rekam video. Selain itu lensa STM dirancang silent dalam arti tidak ada suara perputaran motor fokus yang terekam saat sedang rekam video. Maka itu di web Canon mereka menyebut STM dengan Smooth Transistion for Motion. Jadi lensa STM bukan untuk kecepatan fokus, untuk foto aksi cepat anda tetap perlu lensa USM.

Canon-EF-50mm-F1.8-STM-lens

Sejauh ini ada beberapa lensa yang sudah berkode STM, diantaranya :

  • lensa kit (18-55mm, 18-135mm, 24-105mm)
  • lensa wide/tele zoom (10-18mm, 55-250mm)
  • lensa fix (24mm, 40mm, 50mm)

Apa perbedaan fisik utama lensa STM dengan lensa DSLR lain pada umumnya? Ada dua ciri utama, yaitu lensa STM manual fokusnya adalah elektronik. Jadi apa yg kita putar di lensa bukanlah secara langsung memutar elemen fokus, jadi untuk itu kamera harus dalam kondisi on. Bagi yang tidak terbiasa manual fokus secara elektornik mungkin akan merasa aneh, apalagi yang sudah terbiasa manual fokus dengan lensa lama pasti rasanya beda sekali. Kedua, karena manual fokusnya elektronik, pasti tidak ada jendela informasi jarak fokus di lensa. Jadi sulit (bahkan mustahil) untuk memotret dengan panduan tabel hiperfokal dengan lensa STM, juga sulit mengatur fokus manual ke infinity seperti saat mau memotret bintang di langit.

Apakah kita memerlukan lensa STM?

Anda pengguna DSLR Canon generasi lama, atau DSLR Canon full frame, tidak ada bedanya saat memasang lensa STM atau non STM di kamera anda. Lensa STM yang dipasang di kamera anda akan tetap berfungsi normal, tapi tentu anda kehilangan kemudahan manual fokus yang sesungguhnya. Tapi anda yang pakai DSLR Canon 700D-750D/760D-70D-7D mk II maka dengan lensa STM akan lebih mulus auto fokusnya saat live view dan rekam video. Apalagi dengan kemudahan layar sentuh, kita tinggal sentuh di layar dan kamera akan set fokus ke obyek yang kita sentuh itu. Sebagai info, pemilik DSLR Canon 700D-750D/760D-70D-7D mk II juga tetap bisa live view dan rekam video dengan lensa non STM, tapi auto fokusnya akan kurang mulus transisi-nya dan (tergantung lensanya) maka suara motor auto fokus bisa jadi ikut terekam dalam rekaman video.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Minor update dari Canon : Powershot G16 dan S120, serta lensa EF-S 55-200mm STM

Beberapa produk kamera dan lensa Canon hari ini mendapatkan regenerasi yang sifatnya hanya minor update, seperti kamera premium Powershot G16 (penerus G15) dan kamera saku premium Powershot S120 (penerus S110). Perubahan minor yang dilakukan membuktikan kalau saat ini produsen kamera belum menemukan terobosan besar untuk membuat berita ‘wow’ seperti dulu, entah di sensornya atau di teknologi lainnya. Selain itu lensa tele zoom ekonomis EF-S 55-250mm f/4.5-5.6 IS juga mendapat motor baru yaitu STM sehingga lebih mudah saat dipakai auto fokus saat merekam video.

Beberapa perubahan minor di G16 diantaranya desain grip dan tata letak tombol yang dipindah.

canon-g16

canon-g16-b

Canon G16 masih memakai sensor 12 MP berukuran 1/1,7 inci, lensanya juga masih dengan spesifikasi 28-140mm f/1.8-2.8 dan ada jendela bidik optik yang jadi khas kamera di seri G. Hal-hal yang positif di seri G terkini tetap dipertahankan seperti bukaan lensa ekstra besar dan tidak menaikkan resolusi sensor (untuk mencegah hasil foto malah semakin jelek). Sayangnya Canon masih belum memberi layar sentuh atau layar lipat di kamera ini, mungkin karena sudah ada jendela bidik dan sudah banyak tombol/roda kendali di kamera ini.

canon-s120

Canon S120 sendiri masih jadi kamera saku premium yang mengandalkan ukuran mungil dengan fitur tinggi. Bedanya kini lensa 24-120mm di Canon S120 bisa membuka lebih besar yaitu f/1.8-5.7 (sebelumnya f/2.0-5.9) dan sedikit perubahan di belakang. Layar S120 tetap berjenis layar sentuh, walau tidak bisa dilipat seperti kamera pesaing.

Kedua kamera sudah tentu memiliki fitur WiFi dan soal kinerja memang mengesankan karena bisa memotret sampai 12 foto per detik.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Canon EOS 650D dengan Hybrid AF Sensor baru

Belum lama ini Canon kembali melakukan penyegaran di segmen kamera DSLR pemula dengan meluncurkan EOS 650D (Rebel T4i) yang menjadi penerus dari EOS 600D. Bisa dibilang inilah babak baru DSLR Canon yang lebih mengutamakan kemampuan video, khususnya untuk auto fokus, karena DSLR Canon sebelum ini tidak bisa melakukan auto fokus kontinu saat merekam video. Rahasia dibalik kemampuan ini adalah diperkenalkannya sistem Hybrid AF, seperti apa penjelasannya, kami coba uraikan untuk anda.

Tapi sebelum itu, tidak lengkap rasanya kalau belum mengupas sedikit tentang peningkatan fitur di Canon 650D ini. Satu hal yang paling diapresiasi adalah dipakainya modul 9 titik AF milik 60D yang semuanya adalah cross type. Lalu prosesor Digic didalamnya sudah generasi kelima, tak heran kecepatan tembaknya sudah mencapai 5 gambar per detik. Selain itu layar LCD-nya kini sudah berjenis layar sentuh yang bisa dipakai untuk mengakses setting atau memilih titik fokus saat live-view.

Mulai dari EOS 500D Canon memberikan fitur rekam video, yang terus disempurnakan pada 550D dan 600D. Tapi karena limitasi desain kamera DSLR yang memakai cermin membuat modul AF berbasis deteksi fasa menjadi tak berguna saat live-view ataupun movie. Kini Canon melakukan modifikasi sensor saat membuat 650D sehingga bisa mendeteksi fasa dan juga kontras, pertama kalinya dalam sejarah sensor kamera DSLR. Dengan penemuan baru ini proses auto fokus saat merekam video menjadi lebih cepat dan tidak perlu lagi harus  manual fokus.

canon-650d-stm

Jadi 650D memang didesain untuk memberi pengalaman fotografi dan videografi yang sama baiknya. Langkah ini bisa dimengerti karena segmen DSLR pemula terus diserang oleh kamera mirrorless dan kamera SLT, keduanya sama-sama mengklaim jagonya auto fokus saat rekam video. Hanya saja untuk menikmati auto fokus kontinu di 650D ada syarat yang harus dipenuhi, yaitu perlu memakai lensa baru dengan kode STM, atau Stepper Motor. Lensa STM ini selain lebih cepat dalam auto fokus juga lebih silent sehingga suara motornya tidak ikut terekam di video.

ef-s_18-135_is_stm

Untuk saat ini Canon sudah membuat dua lensa STM yaitu EF-S 18-135mm f/3.5-5.6 IS STM seharga 5 jutaan dan lensa pancake full frame EF 40mm f/2.8 STM seharga hampir 2 juta. Bagi yang tidak butuh lensa STM masih bisa memilih paket lensa kit standar EF-S 18-55mm f/3.5-5.6 IS. Untuk bodi kamera ini sendiri rencananya akan dijual 8 jutaan, terpaut sedikit dengan harga bodi 60D saat ini.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..