Review : Flash Godox V860 II dan trigger X1 for Canon

Godox V860II-C (C artinya TTL untuk sistem Canon, untuk Nikon N dan Sony S) adalah flash eksternal dengan kekuatan GN60 dan fitur lengkap, khususnya dalam hal pengaturan wireless RF 2,4 GHz. Sebagai info, flash Godox TT685C secara fitur sama dengan yang V860 hanya saja beda di baterai, V860 pakai baterai Lithium (disediakan charger di paket penjualan) sedangkan TT685 memakai baterai 4xAA. Fitur dasar seperti HSS, Rear sync, Zoom hingga 200mm dan layar dot matrix tersedia di flash Godox ini.

Flash Godox V860II atau TT685 ini punya kelebihan sudah memiliki receiver (penerima) dengan sistem RF 2,4 GHz sehingga tidak usah ditambah receiver tambahan lagi bila di trigger oleh flash yang sama, atau oleh transmitter yang TTL. Mengapa harus TTL? Karena bila kita punya flash yang TTL dan ingin memaksimalkan semua fiturnya secara wireless tentu perlu memakai trigger yang berjenis TTL juga. Salah satu produk trigger wireless TTL terbaru adalah Godox X1. Godox X1-C memiliki dua versi yaitu unit transmitter (diberi nama X1T-C) dan unit receiver (X1R-C).

Godox

Fitur wireless optik yang lebih klasik tetap tersedia, namun sistem RF 2,4 GHz jauh lebih handal. Flash Godox V860II C adalah flash TTL untuk Canon yang bisa bekerja sebagai Master (bila dipasang diatas kamera) dan juga sebagai Slave. Bila dijadikan Master, maka perlu flash Godox lain yang akan difungsikan sebagai slave, atau bila punya flash TTL merk lain perlu dipasangkan ke X1R-C (unit receiver).  Bila flash Godox ini jadi Slave 2,4 GHz, maka tersedia 5 pilihan grup ABCDE untuk yang perlu banyak lampu, dan ada 32 channel yang bisa dipilih.

Godox V860II C dalam mode Master (LCD berwarna hijau) dan simbol wireless menunjukkan RF 2,4 GHz, tersedia grup khas Canon Ratio A:B C

Bila memang sudah ada trigger X1T-C, dan ingin memanfaatkan fitur receiver di dalam V860II C ini maka untuk memulai koneksinya perlu menekan tombol Wireless di flashnya (paling kanan, dekat tuas On-Off) sampai indikator di layar menunjukkan simbol Wireless 2,4 GHz (ada simbol radio di pojok kiri atas LCD, bukan simbol Wireless optik yang seperti petir) dan layar LCD akan berwarna oranye. Selebihnya tentukan saja flash ini mau dijadikan grup apa, dan jangan lupa samakan channel-nya. Selanjutnya pengaturan tidak usah lagi mengutak-atik flashnya. Cukup lakukan di triggernya atau di kameranya.

Trigger / transceiver Godox X1

Baik unit transmit X1T atau receive X1R keduanya bentuknya mirip, dan ditenagai oleh 2 baterai AA, dan ada tuas On Off di sisi kanan. Keduanya punya layar LCD dengan backlight putih, LED status dan terdapat tombol TEST di bagian atas. Bedanya di unit transmit ada tiga tombol : CH (untuk memilih channel), GR (untuk memilih grup) dan MODE serta roda pengatur setting, sedangkan di unit receive hanya ada tombol CH dan GR saja. Indikator di LCD memang menampilkan informasi yang agak terbatas untuk itu perlu sekali membaca buku manual yang disertakan di paket pembelian.

Fungsi tombol di unit X1T-C (diikuti dengan memutar roda untuk scroll ke setting yang diinginkan) :

  • tombol CH : tekan sekali untuk mengganti channel, tekan 2 detik untuk menu custom Function (C.Fn 00-C.Fn 07)
  • tombol GR : tekan sekali untuk atur Power/kompensasi pada suatu grup, tekan 2 detik untuk mengatur setting yang sama untuk semua Grup
  • tombol MODE : tekan sekali untuk memilih mode (TTL/Manual/Multi)

Konfigurasi flash dan trigger itu perlu menentukan dulu grup nya. Misal ada 2 flash dan ingin keduanya sama-sama grup A, maka set kedua unit receive ke grup A dengan menekan tombol GR di unit X1R-C. Bila sudah benar, maka saat kita pilih grup A keduanya akan menyala. Bila mau pakai multi grup, pastikan setiap unit receive diatur grupnya. Semua receive unit harus berada di channel yang sama dengan unit transmit, bila tidak maka receive yang channelnya berbeda tidak akan menyala. Profesional biasanya memakai grup A untuk main light, grup B untuk fill light dan grup C untuk rim/backlight, dan dari unit transmitter kita bisa set mau menyalakan grup yang mana (A saja, atau A+B atau semua) dan bisa juga mengatur masing-masing grup maunya TTL atau manual (bila manual tentu bisa diatur kekuatannya).

Dalam pemakaiannya kita biasanya cukup pakai mode TTL untuk semua grup, atau boleh juga sebaliknya pakai mode M (manual) semuanya. Tapi seandainya kita mau mengatur setiap grup itu berbeda-beda, maka diperlukan kamera Canon buatan tahun 2012 atau lebih baru. Di Menu kamera dalam hal ini memakai Canon 70D kami masuk ke Flash setting > External Flash Setting dan akan muncul pilihan mode seperti ETTL, M, Multi dan Gr. Pilih ke Gr (Grup) untuk kebebasan mengatur tiap grupnya, lalu perhatikan indikator di Godox X1T-C ini akan mengikuti.

V860-W-Multi-768x768

Saat menjadi slave radio, flash Godox V860II ini bisa mengikuti apa yang kita ganti/ubah di kamera, misal modenya TTL, Manual atau Multi. Lalu kalau TTL mau kompensasi atau tidak, kalau manual mau main berapa powernya. Fitur lain seperti zoom, HSS, FEB, rear sync dsb tetap bisa difungsikan. Yang penting adalah perencanaan yang baik, misal mau pakai grup apa saja, dan memilih channel yang sama untuk semua sistemnya. Semua kecanggihan ini bertujuan untuk memudahkan kita, bayangkan saat pakai banyak lampu flash untuk pekerjaan serius, dan kita mau atur semua lampunya. Tentu repot kalau harus mengatur setiap lampu satu persatu, lebih enak dengan menekan tombol di kamera atau di triggernya.

Kesimpulan :

Flash Godox V860II punya fitur vs harga yang menarik. Kemampuan GN60, HSS, Zoom dan wireless 2,4 GHz terintegrasi menjadikannya flash serba bisa. Plus baterai Lithium membuatnya lebih tahan lama daripada baterai AA. Trigger Godox sendiri adalah produk yang menarik juga karena mudah dipakai, ukuran ringkas dan bisa dijadikan remote shutter.

Sistem wireless flash TTL bisa diwujudkan dalam dua cara, optik (IR) atau radio (RF). Untuk pemakaian optik terdapat fitur wireless optik di Godox  V860 II ini. Tapi secara wireless radio, flash Godox V860II (dan TT685) punya fitur Master dan Slave. Mampu menjadi slave radio adalah hal yang menjadikan flash ini menarik, karena dengan  built-in receiver 2,4 GHz didalamnya kita tidak usah pasang receiver khusus (X1R), cukup pasang transmitter (X1T) diatas kamera saja. Kemudahan ini dicari oleh penyuka strobist  atau praktisi foto studio.

 

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Serba serbi flash eksternal

Salah satu investasi penting bagi fotografer adalah lampu kilat eksternal. Memang betul kalau kamera sudah dilengkapi dengan built-in flash, yang fungsinya juga sama dengan flash eksternal. Tapi banyak hal yang tidak bisa dilakukan oleh built-in flash, dan juga kekuatan pancarannya tentu tidak sekuat yang flash eksternal. Di pasaran banyak dijual berbagai flash eksternal baik yang bermerek maupun yang merknya tidak jelas, dan harganya pun bervariasi. Pembaca yang baru akan membeli flash bisa jadi dibuat bingung karenanya. Nah, artikel kali ini akan membahas tentang serba serbi flash eksternal yang diawali dengan sedikit bahasan tentang TTL flash.

TTL flash, terobosan teknologi modern dalam flash photography

Kekuatan pancaran tiap lampu kilat itu berbeda-beda, semakin kuat maka dia semakin mampu menerangi area yang jauh. Yang dijadikan panduan untuk mengukur kekuatan lampu kilat adalah Guide Number (GN) yang menyatakan kekuatan maksimal flash dalam jarak (meter). Yang kita perlu pahami adalah tidak setiap memotret dengan flash kita memakai kekuatan maksimal itu. Karena cahaya dari flash yang berlebihan akan membuat foto jadi terlalu terang, bahkan bisa jadi foto kita putih semua. Untuk itulah kamera modern menyediakan terobosan teknologi TTL flash (Through The Lens) yang gunanya untuk mengatur kekuatan flash secara otomatis, sehingga hasil fotonya tetap punya eksposur yang pas.

TTL

Prinsip kerja metering (pengukuran) TTL flash cukup rumit. Kamera harus memperhitungkan banyak faktor, seperti jarak obyek yang terukur (dalam meter), bukaan dan fokal lensa yang dipakai, kecepatan shutter dan nilai ISO yang dipilih. Pada TTL yang lebih modern, kamera juga memperhitungkan cahaya lingkungan sehingga bisa didapat hasil yang berimbang antara flash dan ambient light. Belum lagi kalau kita secara manual melakukan kompensasi eksposur untuk nilai flash, maka kamera akan memperhitungkan itu semua. Dari hasil kalkulasi rumit itu kamera selanjutnya menentukan apakah kekuatan flashnya mau dibuat maksimal (1/1) atau lebih kecil dari nilai maksimal itu (1/2, ¼, ? dst hingga angka minimal).

Flash External
Flash Eksternal

Kabar baiknya adalah, teknologi TTL bisa juga dijumpai juga di built-in flash kamera, tanpa kita harus membeli flash eksternal. Bagi yang suka manual, maka sebagian besar kamera DSLR membolehkan kita untuk mengganti mode flash dari TTL ke manual. Hanya saja di mode manual flash, kita harus cermat menentukan kekuatan flash yang sesuai supaya hasil fotonya tidak over atau under.

Mengapa flash eksternal?

Pertanyaan ini sering menghampiri mereka yang baru berkenalan dengan dunia fotografi. Jawabannya sebetulnya bisa beragam, tapi yang jelas flash eskternal selain dibutuhkan untuk mendapat eksposur yang pas dalam berbagai kondisi namun utamanya adalah untuk mendapat hasil foto yang terlihat profesional, tentunya dengan set-up dan perencanaan yang tepat.

Pengaturan pada flash eksternal
Pengaturan pada flash eksternal

Untuk bisa tahu apakah flash eksternal itu termasuk investasi yang must-have atau sekedar nice to have, maka simak dulu kelebihan dari flash eksternal berikut ini :

  • flash eksternal punya kekuatan jauh lebih besar, antara GN 24 hingga GN 60 (bandingkan dengan built-in flash yang hanya GN 12)
  • flash eksternal punya baterai terpisah, jadi bisa memotret terus dengan flash tanpa membuat baterai kamera cepat habis
  • arah keluaran cahaya dari flash eksternal bisa dibelokkan, ke atas atau ke depan (bounce) atau ke kiri kanan (swivel) untuk mengarahkan cahaya ke samping atau ke atas (fotografer kita biasa menyebut bisa geleng-geleng dan angguk-angguk)
  • flash eksternal yang mahal bisa memiliki zoom head, jadi bisa mengikuti posisi fokal lensa zoom kamera, umumnya untuk rentang 24-105mm
  • flash eksternal bisa dipisah dari kamera, bisa terhubung dengan kabel, di-trigger secara wireless (biasa dipakai di studio atau yang suka strobist)
  • durasi nyala flash eksternal tertentu bisa dibuat lebih lama untuk memungkinkan pemakaian shutter speed yang lebih cepat (FP mode), misal diatas 1/200 detik
  • flash eksternal bisa dipasang aksesori seperti soft box, diffuser, filter color gel dan semacamnya untuk tujuan tertentu
  • kebanyakan flash eksternal bisa memancarkan lampu bantuan untuk auto fokus dalam kondisi gelap, khususnya pemakai DSLR Canon, ini akan menjadi solusi lebih baik daripada AF assist kamera yang menembakkan strobe light memakai built-in flash yang mengganggu

Kompatibilitas

Idealnya, flash yang dipasang di kamera adalah produk yang kompatibel dan satu merk dengan kameranya, misal Nikon punya SB910, SB700 dsb dan Canon punya 600EX, 420EX dsb. Demikian juga dengan Sony, Fuji, Samsung dsb tentu punya flash eksternal yang dibuat hanya kompatibel dengan kamera semerk. Walaupun dudukan flash itu sama antar merk, tapi tata letak pin konektor mereka beda-beda. Kalau dipaksakan flash mungkin bisa menyala tapi hanya dalam mode manual saja (non TTL).

Flash pihak keytiga yang dirancang untuk kompatibel dengan DSLR Canon
Flash pihak ketiga yang dirancang untuk kompatibel dengan DSLR Canon

Saat ini juga banyak ditemui produk flash eksternal buatan pihak ketiga seperti Nissin, Yongnuo, Shanny, Pixel dsb. Mereka umumnya merancang flash yang mirip dengan produk Canon/Nikon tapi dengan harga jauh lebih murah. Kalau mau beli flash seperti ini boleh-boleh saja, tapi pastikan memilih yang kompatibel. Misal yang punya DSLR Canon ya pakai flash Shanny untuk Canon (SN600C atau SN600SC misalnya) sehingga flashnya dikenali dan bisa berfungsi penuh. Untuk jangka panjang tidak ada jaminan flash seperti ini akan tetap kompatibel, maka itu flash yang bisa di update firmware (ada colokan USB) akan lebih aman untuk jangka panjang.

Tips-tips teknik memotret dengan flash eksternal :

  • ketahui GN flash anda, bila kurang besar kadang perlu dibantu dengan ISO lebih tinggi
Multi/repeat flash untuk hasil berbeda
Multi/repeat flash untuk hasil berbeda
  • kenali fitur-fitur di flash, cukup banyak dan rumit seperti :
    • TTL/manual
    • zoom auto/manual
    • Multi/repeating (times/Hz)
    • HSS / FP mode
    • 1st / 2nd curtain
    • wireless (commander atau slave)
  • hindari sering memakai full power, selain baterai cepat habis juga flash bisa panas
  • kombinasikan dengan mini soft box/diffuser atau aksesori lain bila ingin hasil yang lebih lembut
Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Nikon hadirkan kamera ‘compact’ kelas atas : Coolpix P7700

Nikon kemarin mengumumkan kehadiran kamera prosumer kelas atas, Coolpix P7700 yang merupakan penyempurnaan dari seri sebelumnya yaitu P7100 (2011) dan P7000 (2010). Kamera compact sarat fitur yang berukuran  agak besar ini hadir cukup terlambat, karena saat ini persaingan sudah semakin keras dengan hadirnya berbagai kamera saku berlensa cepat maupun kamera mirrorless dengan lensa yang bisa dilepas. Lalu apakah P7700 masih akan diminati oleh para fotografer? Simak saja sederet fiturnya berikut ini.

p7700

Coolpix P7700 menjadi kamera tercanggih dan terbaik dari Nikon di kelas kamera compact, untuk lensa yang menyatu dengan bodi. Kamera ini semestinya masuk ke daftar kamera compact dengan harga selangit yang artikelnya kami susun bulan lalu. Meski di kelompok yang sama Canon sudah meluncurkan Canon G1X dengan sensor besar 1,5 inci, Nikon tidak meladeninya bahkan sensor yang dirumorkan akan berukuran 1 inci pun tidak terbukti. Nyatanya P7700 masih memakai sensor kecil 1/1.7 inci yang kerap dipakai kamera prosumer compact seperti Lumix LX7 atau Canon S100. Lalu apa keuntungan dari kecilnya sensor BSI CMOS 12 MP ini? Sensor kecil memudahkan desain lensa yang bisa membuka besar dan punya rentang zoom yang panjang, tak heran kalau P7700 punya lensa yang impresif yaitu Nikkor ED 28-200mm f/2-4 dengan stabilizer optik VR generasi kedua.

p7700-top

Kami menyukai desain bodinya yang tampak mantap digenggam, berbahan magnesium alloy dan dilengkapi berbagai tombol dan kendali eksternal di sana sini. Belum lagi ada tiga roda kendali layaknya kamera profesional, yaitu satu di depan atas (diputar dengan telunjuk), satu di belakang atas (diputar dengan jempol) dan ketiga adalah roda yang berfungsi juga sebagai tombol empat arah (juga diputar dengan jempol). Roda untuk kompensasi eksposur juga masih dipertahankan di P7700 ini, demikian juga dengan roda pengaturan cepat untuk berbagai setting seperti ISO, WB, QUAL, BKT, Picture Style dan My Menu (bahkan roda ini tidak dijumpai di DSLR Nikon).

p7700_back

Layar LCD lipat seperti jadi hal wajib di kamera masa kini, karena memudahkan untuk merekam video maupun memotret dengan sudut-sudut tidak umum. Nikon menghilangkan jendela bidik optik di P7700, suatu hal yang dikritik banyak orang meski fungsinya bisa dibilang tidak terlalu penting (berbeda dengan jendela bidik optik di DSLR). Nikon memberikan lampu kilat built-in yang bisa mengendalikan flash eksternal secara TTL, juga menyediakan hot shoe untuk aksesori flash maupun GPS.

Spesifikasi dasar P7700 :

  • sensor BSI-CMOS 12 MP, ukuran 1/1,7 inci
  • lensa 7,1 x zoom, 28-200mm f/2-4 dengan built-in ND filter
  • full manual mode, RAW
  • 8 foto per detik
  • ISO 80-3200, bisa diangkat ke 6400
  • full HD, bisa manual esksposur, stereo, bisa zoom optik
  • layar 3 inci, 900 ribu piksel, bukan layar sentuh

Kamera dengan harga hampir 5 juta ini mungkin hanya akan dibeli oleh sebagian kecil fotografer saja, baik itu sebagai hobi maupun sebagai cadangan untuk bekerja. Kamera ini juga mungkin cocok untuk anda yang :

  • tidak suka kamera dengan lensa yang bisa dilepas
  • perlu lensa zoom 7x dengan bukaan besar
  • perlu kamera yang ada manual mode, dengan banyak  tombol dan kendali eksternal layaknya DSLR
  • perlu kamera yang bisa bekerjasama dengan flash Nikon
  • jarang memakai ISO tinggi
  • tidak perlu lensa yang lebih wide dari 28mm
  • tidak mencari bokeh seperti DSLR

Note :

di hari yang sama dengan peluncuran P7700, Nikon juga memperkenalkan kamera saku pertama di dunia dengan OS Android (versi 2.3 Ginger Bread) dengan nama Coolpix S800c.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Olympus XZ-1, kamera saku serius dengan lensa f/1.8

Tahun 2011 belum genap seminggu, tapi di ajang CES 2011 telah diperkenalkan lebih dari 42 kamera baru yang sebagian diantaranya cukup fenomenal, seperti produk yang bernama Olympus XZ-1 yang belum lama ini diluncurkan. Inilah kamera saku dengan fitur kelas atas, dibuat untuk mereka yang serius dalam fotografi dan mencari kamera saku tanpa kompromi akan kualitas. Selling point utama Olympus XZ-1 adalah digunakannya lensa Zuiko f/1.8 yang amat bermanfaat untuk kondisi low light maupun untuk fotografi cepat, meski untuk itu harus ditebus dengan harga jualnya yang mencapai lima juta rupiah !

olympus-zx-1

olympus-zx-1b

olympus-zx-1c

Tak dipungkiri hadirnya Olympus XZ-1 adalah jawaban untuk Lumix LX5 maupun Canon S95, dan satu lagi kamera berlensa f/1.8 yaitu Samsung TL500, kesemuanya adalah kamera saku serius yang diincar para profesional. Bahkan Olympus XZ-1 yang nota bene hadir paling belakangan, berhasil meramu semua keunggulan dari para pesaing, seperti lensa f/1.8 dari Samsung dan ring multifungsi pada lensa seperti Canon S95. Bahkan Olympus XZ-1 bersaing langsung dengan Lumix LX5 dan dalam banyak aspek memiliki kesamaan fitur dan kinerja.

Tak sabar mengetahui apa saja keunggulan XZ-1? Inilah dia hal-hal yang akan membuat anda kagum :

  • lensa i.Zuiko dengan rentang 28-112mm atau 4x zoom, sangat efektif dalam rentang fokal, bahkan di posisi tele mengalahkan Lumix LX-5 (90mm), Canon S95 (105mm) dan Samsung TL500 (72mm)
  • lensa dengan bukaan terbesar yaitu f/1.8, setara dengan Samsung TL500, lebih besar dari Lumix LX-5 maupun Canon S95 yang ‘hanya’ mampu membuka f/2.0
  • bukaan terbesar saat di zoom maksimal dalah f/2.5 yang masih lebih besar dari Lumix LX-5 (f/3.3) apalagi Canon S95 (f/4.9)
  • Sensor CCD beresolusi 10 MP dengan ukuran 1/1.63 inci yang setara dengan Lumix LX-5, agak lebih besar dari kamera saku kebanyakan yang umumnya antara 1/1.7 inci hingga 1/2.5 inci
  • berbagai pilihan aspek rasio seperti 1:1, 3:2, 4:3 hingga 16:9
  • mode manual P/A/S/M dengan rentang kecepatan shutter 60 – 1/2000 detik
  • kendali putar di depan (ring lensa) yang berfungsi untuk mengatur berbagai pengaturan seperti shutter, aperture, ISO dan manual fokus
  • prosesor TruPicV yang sama seperti kamera Olympus PEN untuk kinerja cepat
  • layar OLED resolusi VGA, diagonal 3 inci dengan 621 ribu piksel (layar OLED punya gamut warna yang lebih baik dari LCD dan juga sudut pandangnya lebih lebar)
  • ISO 100 hingga ISO 6400 (ada AUTO ISO 100-800)
  • HD movie 720p, 30 fps format MJPEG
  • RAW file format, dan konversi RAW pada kamera
  • TTL flash hot shoe untuk flash Olympus (FL-50R, FL-36R, FL-50, FL-36, FL-14), bahkan bisa wireless flash
  • CCD shift image stabilizer
  • filter Neutral Density built-in
Olympus C2040
Olympus C-2040 (2001)

Oke, untuk ukuran kamera saku, Olympus XZ-1 memang terlalu besar, dan juga terlalu mahal. Anda bisa mendapat kamera lain yang lebih mungil atau bahkan bisa membeli kamera DSLR yang lebih murah dari XZ-1 ini. Tapi inilah era kebangkitan Olympus setelah sepuluh tahun tidak lagi memiliki kamera saku unggulan (terakhir Olympus meluncurkan kamera saku C-2040 dengan f/1.8 seharga 10 jutaan di tahun 2001). Produsen lain sudah lebih dulu mengisi segmen kamera saku kelas atas dengan produk unggulannya, dengan ciri lensa cepat, fitur lengkap dan harga yang mahal, seperti Lumix LX5, Canon S95 dan Samsung TL500. Bahkan Nikon dikabarkan juga akan meluncurkan produk serupa di tahun ini, tentu kabar ini akan membawa angin segar karena kompetisi di kelas ini lebih efektif daripada sekedar berlomba kemampuan zoom atau mega piksel semata.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Pixel TR-331/332 wireless TTL trigger harga terjangkau

Penyuka strobist punya satu lagi pilihan radio trigger untuk berkreasi dengan lampu flashnya. Adalah Pixel Enterprise Limited yang meramaikan dunia strobist dengan produknya TR-331 (untuk Nikon) dan TR-332 (untuk Canon) yang memungkinkan kamera dan lampu kilat bisa berkomunikasi secara wireless, dengan tetap mendukung fungsi TTL-nya. Dengan demikian anda yang  sudah punya lampu kilat seperti SB-800, Nissin Di622 atau 430EX II tetap bisa mengatur setting flash secara wireless. Apalagi harga produk ini juga lumayan terjangkau di kisaran 800 ribuan.

pixel-tr-331-box

pixel-tr-331-open-box

Dalam kemasan kotaknya terdapat unit transmitter (TX) dan receiver (RX), kabel PC sync serta dua baterai CR2. Unit TX berfungsi murni sebagai transmitter yang dipasang pada flash hot shoe di kamera. Sayangnya pada bagian atas unit TX ini tidak terdapat hot shoe untuk menempatkan lampu kilat seperti layaknya Yongnuo RF-602. Pada unit RX terdapat dudukan untuk light stand Berikut spesifikasi Pixel TR-331 dan TR-332 :

  • memakai frekuensi 2,4 GHz, ada 16 kanal
  • bisa dipakai hingga 65 meter
  • memakai layar LCD pada kedua unit
  • bisa dihubungkan ke lampu studio melalui kabel
  • mendukung FP mode hingga 1/8000 detik
  • waktu stand-by 1000 jam untuk RX unit dan 500 jam untuk TX unit
Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Review : Sunpak PZ42X flash

Lengkap, handal dan terjangkau. Itulah yang orang cari saat akan membeli sebuah peranti fotografi termasuk aksesori lampu kilat eksternal. Kalau ketiga kriteria itu yang dikehendaki, rasa-rasanya lampu kilat dari Sunpak dengan nama PZ42X ini layak dinominasikan. Betapa tidak, lampu kilat ini sudah punya fitur lengkap yang bakal memuaskan hobi anda, pun kinerjanya handal dan harganya terjangkau. Kali ini kami berkesempatan mencoba unit ini dan kami tuliskan reviewnya untuk anda.

sunpak-pz42xSunpak PZ42X dijual di kisaran harga 1,4 jutaan. Produk yang ditenagai 4 buah baterai AA ini diklaim memiliki GN 42 yang lumayan kuat. Sepintas Sunpak PZ42X tampak tak banyak berbeda seperti produk flash lain yang sekelas (semisal Nissin atau Yongnuo) namun saat melihat lebih dekat barulah kehebatan lampu kilat ini terlihat. Karena PZ42X sudah mendukung TTL, maka saat membeli produk ini pastikan memilih jenis yang sesuai untuk kamera yang anda miliki, seperti Canon, Nikon atau Sony. Sunpak PZ42X ini tidak memiliki port apapun untuk memasang kabel syncro.

Beberapa nilai plus dari Sunpak PZ42X diantaranya :

  • bekerja secara TTL maupun manual (M)
  • ada fitur zoom head, dan bisa auto maupun manual
  • memakai layar LCD yang besar
  • tersedia lampu AF assist
  • bebas mengatur level output dan kompensasi (Ev)

Bila anda menyukai lampu kilat yang selalu terpasang di kamera (on shoe) maka anda akan menyukai fitur TTL dari Sunpak ini. TTL sendiri maksudnya adalah daya pancar lampu kilat akan disesuaikan dengan pengaturan kamera seperti shutter, aperture dan ISO. Jadi resiko foto terlalu terang atau terlalu gelap bisa dihindari dengan memakai mode TTL.

Fitur zoom head sendiri memungkinkan gerakan maju mundur pada lampu kilat sesuai posisi zoom lensa. Fitur ini memastikan meski kita melakukan zoom sekalipun, jangkauan lampu akan tetap mampu mencapai obyek yang dimaksud. Zoom head pada Sunpak ini memiliki rentang setara dengan 24mm hingga 105mm (atau 16-70mm untuk kamera yang memakai lensa APS-C). Bila digerakkan secara manual (dengan menekan tombol) mekanik zoom akan bergerak pada posisi zoom 24mm, 28mm, 35mm, 50mm, 70mm, 85mm dan 105mm.

Bila tidak suka memakai mode TTL, seperti saat memakai lampu terpisah dari kamera (off shoe), maka bisa mencoba mode M (manual). Pengaturan manual membolehkan kita untuk memakai daya full power (1/1) hingga daya terendah (1/64). Selain itu kita juga bisa melakukan kompensasi Ev ke arah positif atau negatif (bisa juga diatur lewat kamera).

Pemakaian

Untuk menghidupkan lampu kilat Sunpak PZ42X cukup dengan menggeser tuas on-off yang lebih praktis daripada menekan tombol seperti pada lampu merk lain. Hanya ada dua tombol utama sebagai kendali sekaligus mengatur menu lampu kilat ini, yaitu tombol MODE dan tombol SELECT. MODE dipakai untuk berganti setting sementara SELECT untuk mengganti settingnya, simpel meski perlu menekan tombol berkali-kali. Bila salah satu tombol ditekan, layar LCD akan diterangi oleh backlight berwarna merah.

sunpak-pz42x-detail

Lampu ini bisa ‘diangguk-angguk’ dan ‘digeleng-geleng’ seperti layaknya lampu kilat lain (untuk keperluan bouncing), juga tersedia wide diffuser bila perlu. Saat kami mencoba Sunpak PZ42X ini dalam kondisi on-shoe, fitur TTL berfungsi dengan baik. Kamera mengenali lampu kilat ini dan fitur TTL memberikan hasil yang konsisten di berbagai fokal lensa. Fitur zoom head juga bekerja sesuai namanya, terasa ada gerakan di bagian lampu saat lensa di zoom maju mundur (dan indikator fokal di LCD juga ikut menyesuaikan). Demikian juga dengan AF assist lamp berwarna merah yang akan menyala saat kondisi gelap, sayangnya intensitas cahaya merahnya masih kurang terang bila dibanding dengan AF assist lamp built in di DSLR Nikon.

Pengaturan kompensasi Ev bisa dilakukan di lampu kilat maupun di kamera. Kali ini kami mencoba mengubah nilai flash Ev di kamera, yaitu Ev +1 (over 1 stop), Ev 0 dan Ev -1 (under 1 stop). Inilah hasilnya :

Flash Ev +1
Flash Ev +1
Flash Ev 0
Flash Ev 0
Flash Ev -1
Flash Ev -1

Kami menemukan sesekali kamera tidak bisa mengenali lampu kilat Sunpak ini, sehingga fitur TTL otomatis tidak bekerja. Sebuah resiko yang memang bisa saja terjadi pada produk 3rd party apapun karena secara prinsip produsen kamera tidak pernah berbagi rahasia TTL mereka untuk pihak luar. Namun secara umum fitur dan kinerja Sunpak PZ42X ini sudah memenuhi standar, bahkan bisa menjadi alternatif merk dedicated seperti Canon 430 Ex-II atau Nikon SB600.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Maksimalkan fitur lampu kilat di kamera anda

Di kesempatan lalu, kami sudah sajikan artikel dasar mengenai serba-serbi lampu kilat. Sumber cahaya yang dipancarkan dari kamera ini ternyata banyak gunanya baik disaat siang terik maupun saat gelap. Meski fitur lampu ini bisa dibuat otomatis, namun akan lebih baik kalau kitalah yang menentukan apakah si lampu ini harus menyala atau justru tidak perlu menyala setiap kali kita memotret. Kini kita akan bahas lebih jauh seputar lampu kilat dan tips memaksimalkan fitur lampu kilat yang tersedia di kamera anda.

Ada beberapa hal yang perlu anda investigasi dulu mengenai keberadaan lampu kilat pada kamera anda, karena hal ini akan berbeda-beda untuk tiap merk dan jenis kamera :

  • Ketahui kekuatan pancaran flash (dinyatakan dalam Guide Number/GN), semakin besar maka semakin kuat (umumnya kamera saku punya lampu kilat yang powernya dibawah rata-rata).
  • Periksa letak lampu kilat apakah menyatu dengan bodi kamera atau bisa dibuka tutup? Bila menyatu pastikan tangan kita tidak menghalangi si lampu. Bila bisa dibuka tutup akan lebih baik karena jarak lampu ke lensa semakin jauh sehingga meminimalisir resiko mata merah (red-eye).
  • Periksa apakah ada fasilitas pengaturan kekuatan flash secara manual (umumnya di kamera prosumer) dimana kita bisa mengatur daya pancar secara manual, serta pengaturan kompensasi flash untuk tingkat lanjutnya.
  • Periksa adakah flash hot-shoe / dudukan untuk memasang lampu kilat eksternal, bila ada periksa berapa titik konektor di hot shoe tersebut (bila hanya ada satu di tengah artinya dia tidak mendukung TTL-flash). Tiap merk kamera semestinya memakai aksesori lampu kilat yang semerk, namun sejak banyaknya lampu kilat merk alternatif (baca : murah) di pasaran maka bukan tidak mungkin kita bisa memasang lampu kilat apa saja di kamera kita.
  • Ini yang penting, periksa kembali apakah ada fitur front sync dan rear sync (atau istilah lainnya 1st curtain dan 2nd curtain) pada kamera anda. Anda bisa melihatnya di flash mode atau periksa buku manual.
  • Akan lebih baik kita mengenali seberapa cepat kamera anda siap memotret kembali setelah memakai lampu kilat. Karena pengisian kapasitor lampu perlu waktu, umumnya si kamera baru mau dipakai memotret lagi setelah 4 sampai 7 detik setelah menembakkan kilatnya. Kamera berbaterai Lithium agak lebih cepat dalam urusan ini dibanding kamera berbaterai AA.

Kini kita akan bahas tiga hal yang berkaitan dengan memaksimalkan fungsi lampu kilat untuk mendapat hasil foto yang lebih baik dan lebih terkesan profesional.

Fill-in flash untuk langit lebih biru

Trik pertama ini adalah untuk pemakaian di siang hari, dengan langit yang dominan sebagai background. Kebanyakan dari kita tidak akan memakai lampu kilat di siang hari kan? Padahal dalam kondisi tertentu lampu kilat tetap diperlukan untuk mengkompensasi bayangan yang terbentuk tergantung arah datangnya sinar matahari. Trik ini dinamakan fill-in flash, yang sudah kita bahas di artikel lalu. Kini kami berikan trik untuk membuat langit lebih biru dengan bantuan fill-in flash.

Seperti yang sudah biasa kita alami, memotret obyek dengan latar langit biru di siang hari cukup sulit. Metering kamera akan berusaha mendapat eksposur yang tepat pada obyek sehingga bila latarnya adalah langit akan menjadi over eksposur. Langkah termudah bagi pemula (dengan kamera saku misalnya) adalah menurunkan Ev ke arah minus hingga langit menjadi biru, meski obyek akan jadi gelap. Tapi jangan kuatir, karena dengan fill-in flash maka obyek yang gelap akan diterangi oleh lampu. Oleh karenanya, pastikan jarak si obyek dalam jangkauan lampu kilat.

img_0002
Contoh fill-in flash untuk langit biru (credit : Yudhistira Utomo/FN)

Untuk kamera yang dilengkapi manual mode, lakukan tahap-tahap sebagai berikut :

  • set mode dial ke arah manual
  • set shutter di nilai 1/panjang fokal (misal pakai 50mm maka buat speed di 1/50 detik)
  • atur bukaan diafragma hingga light meter menunjukkan nilai under (bisa 1 Ev)
  • atur fokus supaya mengunci di obyek, lakukan rekomposisi bila perlu
  • ambil foto dengan fill-in flash

exp-lock

Bila kamera anda ada tombol AE-lock/AF-lock, cukup manfaatkan tombol ini saja :

  • set tombol AE-L untuk  mode exposure-lock saja (baca lagi buku manual), sedang focus-lock dilakukan dari tombol rana
  • mode dial pada kamera bebas, bisa P (program), A (Aperture) atau S (Shutter)
  • terlebih dahulu lakukan metering ke langit, lalu kunci eksposur dengan tombol AE-L
  • arahkan kamera ke obyek lalu kunci fokus ke obyek, lakukan rekomposisi bila perlu
  • ambil foto dengan fill-in flash

Foto malam hari lebih natural dengan Slow Sync Flash

slowsync-sePada kondisi gelap di malam hari, lampu kilat menjadi harapan untuk kita bisa tetap memotret. Namun karena kekuatannya yang terbatas, memotret di malam hari hanya akan memberikan penerangan di obyek yang dekat, sedang latar belakangnya akan gelap. Hal yang mengecewakan adalah saat kita ingin difoto di malam hari dengan latar lampu yang beraneka warna namun ternyata tidak tampak jelas karena gelap. Hal ini karena default setting untuk lampu kilat adalah memakai shutter 1/60 detik. Untuk mendapat foto yang lebih natural, kita perlu menurunkan speed lebih rendah dari nilai default sehingga kamera punya waktu cukup banyak untuk menangkap cahaya sekitar (bila ada) meskipun memakai lampu kilat.

Perbedaan hasil antara memakai normal flash dan slow sync flash tampak seperti pada contoh berikut :

slow-sync
Perbedaan flash biasa (atas) dan slow-sync (bawah)               (credit : navendu.net)

Pada kebanyakan kamera digital modern kini sudah dilengkapi dengan mode slow-sync flash, yang artinya lampu kilat yang digabungkan dengan speed rendah. Yang perlu diperhatikan saat memakai mode ini diantaranya :

  • slow sync artinya memakai shutter speed rendah (antara 1/4 detik hingga 1/30 detik), hindari getaran tangan saat memotret dengan mengaktifkan stabilizer atau gunakan tripod
  • saat memakai mode ini, mintalah si obyek untuk diam sampai flash menyala
  • carilah latar belakang yang memiliki sumber cahaya natural seperti lampu hias atau gedung yang berpendar
  • perhatikan kalau saat memotret, begitu tombol ditekan lampu mungkin tidak langsung menyala (tergantung speed) karena lampu akan menyala di akhir eksposur.

Dapatkan motion blur dengan Front Sync dan Rear Sync Flash

sync-explained

Hampir mirip seperti trik di atas, ada juga kamera yang menyediakan fitur flash advanced yaitu front sync dan rear sync. Sederhananya, perbedaan keduanya adalah pada kapan waktu si lampu itu menyala :

  • Front Sync (1st curtain) adalah default lampu kilat, dia menyala sesaat setelah tombol ditekan dan shutter terbuka.
  • Rear Sync (2nd curtain) adalah kondisi sebaliknya, dia menyala sesaat menjelang shutter ditutup.

Perhatikan kedua perbedaan di atas, bila shutter speed yang digunakan tinggi, maka tidak ada perbedaan antara keduanya. Namun saat kita memakai speed rendah (misal 1/2 detik), maka kapan lampu menyala akan memberi perbedaan hasil, apalagi bila ada pergerakan obyek disana. Apalaagi mode lanjutan ini disedikan khusus buat memberi kesan bergerak pada sebuah obyek, dengan memanfaatkan speed rendah dan lampu kilat.

1st-sync-flashFront sync akan menembakkan flash sesaat setelah shutter dibuka. Bila memakai speed lambat, meski lampu sudah menyala, shutter kamera masih terus membuka hingga gerakan obyek akan terekam sebagai motion blur. Perhatikan kalau lampu hanya akan menerangi gerakan benda di awal saja seperti contoh foto di sebelah ini.

2nd-sync-flashSedangkan Rear Sync akan menembakkan flash saat shutter akan ditutup, sehingga kamera sudah terlebih dahulu merekam jejak motion blur baru diakhiri dengan menembakkan lampu kilat. Hasilnya, foto unik dengan kesan motion blur yang apik seperti contoh disamping. (Foto dari steephill.tv)

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..

Kapan perlu memakai lampu kilat?

flash-built-in

Pertanyaan yang simpel. Anda mungkin kesal karena judul diatas terkesan terlalu mudah untuk dijawab. Tapi tunggu dulu. Meski sederhana, penggunaan lampu kilat yang tidak tepat ternyata masih sering dilakukan oleh sebagian dari kita. Bila anda ingin menghasilkan foto yang baik, ketahuilah saat yang tepat untuk menggunakan lampu kilat. Untuk itu simak info dan tips dari kami kali ini.

Lampu kilat yang kita bahas bersifat umum, bisa yang berjenis built-in (menyatu pada kamera) maupun lampu kilat eksternal. Lampu kilat built-in banyak dijumpai di kamera ponsel kelas atas, semua kamera saku dan sebagian besar kamera DSLR. Fungsinya jelas, sebagai sumber cahaya tambahan yang menerangi objek di depan kamera saat tombol rana ditekan. Kekuatan lampu kilat diukur dengan istilah GN (Guide Number) yang menggambarkan kemampuan menerangi objek dalam jarak tertentu, dalam satuan meter. Lampu kilat modern sudah mendukung teknologi TTL yang bisa diatur kekuatannya sesuai jarak objek ke kamera, sehingga resiko terlalu terang atau terlalu gelap bisa dihindarkan.

Banyak orang yang membiarkan mode lampu kilat pada kameranya di posisi Auto. Di posisi ini, lampu akan menyala saat suasana sekitar gelap. Artinya siang hari lampu kilat tidak akan menyala bila di posisi Auto. Ini adalah kebiasaan yang kurang tepat karena seringkali pemakaian lampu kilat justru diperlukan di siang hari. Kenapa? Karena sinar matahari yang amat terik akan membuat kontras tinggi pada daerah yang terhalang oleh bayangan sehingga daerah yang terhalang itu akan jadi gelap. Lampu kilat diperlukan untuk menerangi area yang gelap akibat bayangan tadi. Kasus yang lebih umum terjadi misalnya, saat kita memotret objek yang ada dibawah bayangan semisal pohon. Pemakaian lampu kilat di siang hari untuk menerangi objek yang gelap akibat bayangan disebut juga dengan istilah fill-in flash.

Contoh pemakaian Fill-in Flash
Contoh pemakaian Fill-in Flash

Kedua, lampu kilat diperlukan untuk melawan sinar dari belakang objek (backlight). Bayangkan saat objek yang akan kita foto duduk persis di balik jendela sehingga cahaya terang dari jendela akan membuat objek yang akan difoto menjadi siluet (lihat contoh di bawah). Dengan lampu kilat, maka kita bisa mencegah siluet ini dan objek yang duduk di balik jendela itu akan tampak jelas.

Perbedaan foto backlight tanpa flash dan dengan flash (credit : Gizmodo)
Perbedaan foto backlight tanpa flash dan dengan flash (credit : Gizmodo)

Ketiga, di saat kita perlu memotret namun tidak ada sumber cahaya apapun di sekitar kita, atau cahaya lampu sekitar yang ada tidak cukup kuat untuk menerangi objek (mendapat eksposur yang tepat), kita harus memakai lampu kilat. Artinya, pemakaian lampu kilat dalam kondisi ini dianggap darurat/terpaksa. Tapi jangan berharap banyak akan kemampuan lampu kilat dalam menerangi ruangan gelap yang luas karena kemampuannya terbatas.

Ketiga situasi yang perlu lampu kilat di atas disimpulkan lagi disini :

  • saat objek dibawah bayangan matahari (fill-in flash)
  • saat objek dibalik sinar terang (backlight compensation flash)
  • saat gelap dan kita tidak punya sumber cahaya lain

Supaya adil, kami sampaikan juga saat-saat lampu kilat sebaiknya tidak digunakan. Pertama, tentu saat penggunaan lampu kilat dilarang seperti di acara konser musik, rumah ibadah dsb. Kedua adalah saat kita ingin mendapat foto dengan available light (natural light). Maksudnya, dengan memilih kecepatan shutter yang lambat, kita juga bisa mengambil foto cahaya sekitar yang ada dengan baik, seperti suasana cafe yang temaram atau lampu-lampu gedung dan jalan raya. Tapi perlu diingat dengan mamakai shutter lambat maka kita perlu tripod, dan gerakan objek apapun yang terekam kamera akan menimbulkan kesan motion blur.

Sekedar tips dari kami, inilah yang perlu diperhatikan dalam memotret memakai lampu kilat :

  • jarak tembak lampu kilat terbatas sehingga jagalah jarak optimal antara kamera dengan objek
  • lampu kilat memerlukan waktu untuk mengisi kapasitor sehingga ada waktu tunggu (jeda) antar foto sekitar 4-7 detik, hindari memakai lampu kilat bila anda sering mengambil banyak foto dalam waktu singkat
  • bila ada mode “red-eye flash” di kamera anda, sebaiknya tidak usah dipakai karena kurang efektif dan lebih menguras baterai (karena lampu akan menyala dua kali)
  • hindari menembakkan lampu kilat pada bayi karena beresiko mengganggu penglihatannya kelak
  • bila pada kamera anda ada fasilitas pengaturan power output manual, tidak ada salahnya dicoba untuk mengetahui karakter output lampu dari power terendah sampai tertinggi
  • bila lampu kilat pada kamera anda sudah berteknologi TTL, bila hasil foto dengan lampu masih belum memuaskan bisa dikompensasi dengan ‘flash compensation
  • bila anda memakai lampu kilat eksternal, upayakan untuk memaksimalkan semua fungsi lampu tersebut dengan mencoba teknik bouncing, memakai fill-in reflektor dan memakai diffuser

Di penggunaan tingkat lanjut, lampu kilat bisa dijadikan alat untuk membuat kesan profesional pada sebuah foto. Misalnya dengan mode slow sync, rear sync (2nd curtain), hingga bermain strobist (off-shoe). Untuk membahas mengenai hal ini akan kita lakukan di kesempatan berikutnya.

Suka artikel di atas? Like dan Share yuk..